Kampanye Tas Belanja (part 1)

Ini postingan saya yang lama, sudah berjalan di GELAEL Citraland sampai saat ini.

Mari Mengurangi Plastik

Kenapa plastik? karena sampah plastik adalah salah satu sampah yang sangat sulit untuk diuraikan oleh tanah. Tanah memerlukan waktu ratusan tahun untuk menguraikan plastik tapi hitung berapa jam atau bahkan menit untuk kita menggunakan (menghasilkan sampah) plastik. Menurut situs Departemen Pekerjaan Umum (DPU) dalam setahun Indonesia menghasilkan kira-kira 40.000 ton sampah plastik. Jadi bayangin aja kapan tuh berton-ton sampah plastik kita bakal terurai tanah, padahal belom terurai kita udah numpuk lagi. Mungkin bisa dibayangin kalau tanah kita bakal terisi plastik hanya dalam jangka waktu puluhan tahun, ekstrimnya sih begitu.

“Terus emang kita bisa mengurangi plastik? Emang sanggup apa kita mendaur ulang plastik?” Pasti itu pertanyaan kita. Padahal dengan beberapa langkah yang sederhana kita bisa mengurangi sampah plastik tanpa harus bersusah payah memikirkan bagaimana untuk menanggulangi sampahnya.

Yang pertama bilang TIDAK pada plastik. Maksudnya kita tidak menggunakan plastik setiap kali kita berbelanja. “Emangnya bisa? terus belanjaan kita ditaruh dimana? repot donk” Ya pasti bisa, yang sulit memang merubah kebiasaan kita yang sudah tidak ramah lingkungan, dimana-mana yang merubah kebiasaan emang sulit, apalagi merubah gaya hidup. Gimana gak gaya hidup, waktu nyewa VCD kita bawa pake plastik, waktu belanja di toko sebelah kita dikasih plastik, waktu beli gorengan kita dikasih plastik, waktu ke supermarket kita dikasih plastik, jadi plastik harus diakui sudah jadi gaya hidup kita. Kembali ke topik, kita bisa membawa belanjaan kita ke tas yang kita bawa sendiri. Memang ini perlu usaha dan untuk belanja ke supermarket mungkin kita perlu investasi sedikit dengan membeli tas belanja sendiri. Kenapa investasi? Karena tas belanja yang kita pakai pasti bisa dipakai berulang kali dan bisa dipakai dalam hitungan tahunan bahkan bulanan. Bisa diitung deh nanti dalam sebulan kita bisa menghemat berapa plastikdengan membawa tas belanja sendiri. Tas belanja itu itu bisa dalam bentuk apa aja, kalau yang gw bawa biasanya dari tas yang terbuat dari bekas karung goni yang biasa gw dapetin dari acara seminar-seminar atau bahkan dari bekas spanduk. jadi jangan bayangin kalo tas belanja itu yang wah kayak apa gitu yang buat invest-nya perlu biaya yang gede. Punya kain bekas, bawa ke tukang jahit, dengan duit 5000 – 10.000 pasti jadi deh tuh tas belanja sendiri. Memang kita perlu usaha, yah kalau mau ngerubah gaya hidup sekali lagi emang perlu usaha.

Kedua, kalo emang tidak bisa menghindari plastik ya penuhi kantung plastik kita semaksimal mungkin dengan belanjaankita dan kalau hanya membeli beberapa barang kecil seperti usahakan untuk tidak menerima plastik.

Ketiga, kalau memang belanja banyak ya pake kardus aja. Biasanya supermarket menyediakan kardus kalo kita memang minta dan kardus lebih cepat untuk diurai oleh tanah bila akhirnya pun akan terbuang.

Memang perlu usaha untuk bilang tidak pada plastik. Sering di toko yang tidak sering gw kunjungi, gw disajikan dengan senyum aneh kalo menolak plastik dari mereka. Bahkan di Matahari, salah satu toko yang (kata orang) susah untuk ditolak plastiknya bisa juga gw tolak plastiknya walaupun harus dengan memberi penjelasan. Yah namanya edukasi, di negri ini memang informasi seperti ini masih susah didapat oleh orang yang gak punya akses makanya kita yang harus ngasih informasi seperti ini, yah anggap aja kita ini akses mereka buat dapat informasi🙂 Ditoko yang biasa gw kunjungi pun lama-lama udah biasa untuk tidak memberikan plastik ke gw.

Untuk Kota Semarang GELAEL sudah memulai kampanye tas belanja, jadi buat orang semarang kalau belanja di GELAEL bisa bawa tas belanja sendiri atau kalau mau dapat tas belanja dari GELAEL silahkan untuk mengambil tas belanja yang tersedia di pintu masuk GELAEL dan ini baru dimulai dari Kota semarang. Jadi ‘ma kasih buat GELAEl buat keberaniannya, kata GELAEL sempet dibilang aneh juga sama konsumennya. Angkat jempol deh buat keberanian GELAEL untuk memulai sesuatu yang dibilang ‘aneh’ untuk kebanyakan orang kita🙂

Jadi?!??! MULAILAH BILANG TIDAK PADA PLASTIK!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

PS: untuk tas belanja tahun pertama kemarin dibuat dari bekas spanduk dan dari 1000 tas hanya tersisa sekitar150-an tas belanja

22 thoughts on “Kampanye Tas Belanja (part 1)

  1. setuju.. mari kita budayakan mengurangi plastik, saatnya berpindah ke tas belanja..kayak di china… yang sudha mulai menerapkan belanja dengan tas canglong… jadi tidak perlu di buang..lagi..!!!

  2. sy setuju dut.
    soalnya plastik itu nyampah banged. di ktr sy sering datang tukang kue, sy beli kue 1 ama beli kue 5, tetep aja dikasih plastik. udah dibilang g usah aja pake plastik, sayang.. toh kue nya lgsg dimakan ini, jawabnya gpp. kayaknya dia dikejar target hrs ngabisin plastik x ya… heuheuee…
    akibatnya laci locker sy isinya plastik semua.
    **jd mana tas gratis nya😀

    aduh tas gratisnya di semarang aja mbak😛

  3. Kemaren Oprah, juga ada kampanye spt ini. Cuma, kantong nya harganya $ 90. Males banget😀. Kantormu ndak udah mulai menyosialisasiin? misalnya, ngirim surat ke departemen-store2 gitu?

    kalau dulu pas marketing sy udah masuk ke semua supermarket dan GELAEL memang yg paling kooperatif untuk bekerja sama…kalau sosialisasi peraturan bukan bidang ane dunk, kita tdk punya power untuk mendorong supermarket, kt inisiator, selanjutnya diserahkan ke PemKot

  4. Bukan hanya di GALAEL, di lingkungan seperti penjual nasi goreng juga turut memberi tas kresek ( sampah plastik ) baru utk keluarga..jadi mending mulai skrg, kita bawa tas kain aja y..:)

    pake rantang dunk pluk😀 … memang gaya hidup hijau perlu lebih usaha…SEMANGAT!!

  5. Katakan tidak pada plastik, wah dirumahku masih ada piring plastik, kalo pake piring plastik boleh ndak ya?

    yg penting bisa dipakai berulang kali😀

    yang mimpi operasi plastik mending juga dibatalkan ganti operasi baja saja kan lebih awet tur anti karat ya toh?

    wakakakk… jadi ironman kali yah😛

  6. harusnya kalo mau bener2 ngurangi konsumsi plastik belanjaan…indonesia tuh tirulah budaya jerman…yg plastik belanjaan harus bayar..jd mau gak mau..orang2 mikir tuk konsumsi banyak plastik..bahkan kebanyakan dr rakyat jerman..beli tas kain tuk bawa belanjaan mereka..secara mereka mikir..tas kain ituh bakal lebih awet dr tas plastik…
    saya yakin..kalo cara ini dibuat diindonesia…bakal bener2 berkurang sampah2 plastik …so..bakal sukses lah..gak perlu demo2 gila2an

  7. Gak usah mahal2 mas.. di Carefour udah ada plastik seumur hidup cuman 2000 rupiah, jadi kalo plastiknya rusak bisa ditukar di carefour (garansi seumur hidup). Asalkan plastiknya dibawa, ntar sama dia plastik bekasnya di daur ulang lagi. Begitu cara yang bagus, jadi sekalian ngumpulin plastik2 bekas lagi dari Carefour.

    gak mahal kok wong duitnya hibah dr jepang😛

    Atau beli yang tahan lama tapi harganya 10rb. Dan bisa dipake di Carefour juga, jadi kalo kamu beli belanjaan di carefour dan kamu bawa tas itu orang2 udah tau, jadi gak perlu malu. Kemaren liat2 di carefour udah banyak orang yang belanja pake tas 10rb (green) itu.

    sep..ntar aku pikirin buat sustanaibilitasnya

  8. lagi nginget-inget berapa kantong plastik yang telah terpakai hari ini. untuk makan siang yang pesen [delivery] kantong plastiknya 2 biji, beli kopi di warung kantin, dikasih kantong plastik kecil, dibawain kue sama temen, kantongnya plastik. haduh, saya menambah sampah dunia banyak banget…

  9. Masalahnya adalah mengubah pola pikir masyarakat. Dulu saya juga pernah kampanye semacam ini (offline, pas belum punya blog). Misalnya dengan mengganti tas kresek kecil pembeli dengan Rp. 25 (ibu saya pedagang). Kebanyakan pelanggan adalah anak kos SMA. Tapi susahnya minta ampun. Mereka masih tetap membuang tas kresek.

  10. hi..hi.. lucu, anakku sempat buat bingung penjual yang mau kasih plastik tempat belanjaan, “ga usah bu, masuk tas saja, ya kan mami?!”.. well at least dia sudah mulai paham, plastik akan menyusahkan di kemudian hari..
    tapi kalo plastik belanjaan dr supermarket kita jadikan tempat sampah boleh juga ya? re-use, tul?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s