Unfinished Business

Yap, sebenarnya saya mempunyai unfinished business dengan mobil kijang keluarga saya.

Sedikit tentang mobil kijang keluarga saya, dia adalah sebuah mobil kijang grand buatan tahun 1996. Kami bukan keluarga yang berada dan hanya berkecukupan saja, (Almh) ibu saya lebih suka menginvestasikan dana keluarga untuk pendidikan anak-anaknya daripada kendaraan. Jadi daripada beli mobil yang bagus, orang tua pasti menyekolahkan kami di sekolah yang cukup terbaik. Jadi mobil grand itu jadilah mobil kesayangan keluarga.

Kembali ke mobil kijang, saya sendiri enggak tahu kenapa saya tidak suka menyetir walaupun keluarga mempunyai mobil. Mungkin karena sejak kecil terbiasa naik angkutan umum jadi terbawa kebiasaan lebih suka menjadi penumpang saja *senyum garing*.

nyetir nih ye
nyetir nih ye

Tapi sekitar satu setengah tahun yang lalu sejak bapak pensiun (dan sekarang sudah bekerja lagi di Jakarta), mobil itu sedikit terabaikan karena kami pakai pada saat-saat tertentu saja. Nah ceritanya karena kebaikan Dendi saya memulai belajar menyetir dengan mobil kijang kami di saat liburan (baca: akhir minggu). Kalau dengan Dendi, kalau tidak salah kami hanya belajar sekali hihi~ Tapi lumayan waktu itu sudah bisa sampai gigi 2 dan belajar parkir mundur.

Nah pelajaran berikutnya dengan Doni, teman baik saya yang waktu baru pulang dari bekerja di Jepang. Karena Doni memang otomotif freaks (terutama moge), jadi gaya pengajarannya lebih kejam daripada Dendi. Saya sempet disuruh belajar ngeliat mesin mobil, membersihkan bagian-bagian tertentu di mobil sampe itu mobil sempet sedikit di bawa ke salon mobil.

Dengan Doni sempet beberapa kali belajar nyetir. Karena gaya ngajarnya sadis, saya sempet udah oke sampai gigi empat, maju-mundur dengan belokan angka 8 bolak-balik (ada yg gak percaya sih tapi tanya aja ke Doni๐Ÿ˜› ), masuk gang sempit dan naikan dan turunan. Pokoknya udah sempet mau lulus setara D3 deh.

Tapi sayang seribu sayang, mobil itu harus berpindah ke Parung, Bogor karena adik saya yang laki-laki memerlukan bantuannya buat nganter nugget ke langganan-langganan dia karena adik saya jualan nugget ke kafe atau resto.

Sebenarnya tidak tahu kapan lagi bisa berjumpa dengan mobil kijang kesayangan keluarga itu, tetapi sepertinya hasil liburan kemarin saya bakal bisa belajar nyetir lagi dengan mobil kijang grand karena ditantang om. Walaupun itu mobil kijang keluarga besar tapi juga jarang ada yang pakai. Nah kalo hasil liburan yang kemarin sih dilain postingan aja yah.

Selamat menikmati hari liburan (bagi yang masih sekolah) dan selamat musim ujian (buat yang masih kuliah).

14 thoughts on “Unfinished Business

  1. Aku jadi inget belajar nyetir mobil dulu. Ada truk parkir di pinggir jalan bisa aku tabrak. Mendingan kalo yang ditabrak kendaraan yang berjalan ya. Ini truk berhenti di jalan sepi bisa aku tabrak. Untung truknya gak papa. Tapi mobilnya bapakku yang peyok hiks..
    Sehabis itu aku dikursusin di kursus nyetir karena kursus sendiri jatuhnya jauuuuuh lebih mahal hehe..

    kalo daku dekat rumah ada stadion bola, jadi bisa belajar disitu๐Ÿ˜›

  2. sedihnya aku lum bisa nyetir mobil…. bisanya di game aja…

    loh apa sampeyan pikir aku udah bisa nyetir (dijalan)?? wong belon bisa juga hihi~

  3. hahhahaahahahah…
    sinih mas sayah ajarin kekekekke๐Ÿ˜€
    *teringat nyetir pertama langsung dihajar di perkampungan ramai dan padat penduduk* kekekkeek

  4. kalo kata temen saya, “wah, bakat jadi orang kaya, ya, kamu itu. gak bisa nyetir. jadi duduknya di jok belakang terus, selalu ada yang nyetirin.”

    mungkin dia nyindir. tapi saya anggap sebagai doa. diamini saja๐Ÿ˜€

  5. Pertama, punya bo’il sebetulnya uda dianggap mampu. Apalagi thn 96. Gue aja motor ga punya apalagi bo’il๐Ÿ™‚

    Kedua, gue jg ga bisa nyetir blasss. Kalo yg ini mgkin nyambung wong gue belon punya bo’il๐Ÿ™‚

    Ketiga, sbetulnya paling enak kyk di singapur. Angkutan umum tersedia dengan lengkap jadi kita ga perlu ngeluarin biaya tambahan hanya buat sarana transportasi pribadi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s