Fair Trade

Fair trade mungkin kata yang belum familiar di telinga kita. Fair trade adalah gerakan sosial dan pasar untuk menghilangkan kemiskinan global dan memperkenalkan keberlanjutan kegiatan ekonomi. Kegiatan fair trade biasanya mempunyai fokus untuk mengirim produk dari negara berkembang ke negara maju. Produk yang dikirim biasanya meliputi kerajinan tangan, kopi, gula, teh, buah-buahan sampai bunga.

Fair trade mempunyai strategi untuk mengantar produsen dan pekerja marginal dari posisi ekonomi yang ‘ringkih’ sampai pada posisi ekonomi yang aman dan dapat mandiri. Fair trade juga mempunyai tujuan untuk memberdayakan mereka untuk mengambil peran aktif dalam pasar global untuk mencapai kesetaraan dalam perdagangan internasional.

Intinya fair trade adalah sebuah mekanisme kerjasama ekonomi yang berbasiskan dialog, keterbukaan dan saling menghargai dalam mencari kesetaran di dalam perdagangan dunia. Mekanisme ini memberikan kontribusi terhadap ekonomi yang berkelanjutan dengan menawarkan kondisi pertukaran yang lebih baik dan mengamankan hak dari produsen dan pekerja marginal. produsen dan pekerja marginal dinegara-negara berkembang yang mengikuti mekanisme fair trade mendapatkan keuntungan yang setimpal atas produknya yang dijual di negara maju.

Selain keuntungan dalam bentuk uang, mekanisme fair trade juga menantang para produsen untuk meningkatkan/mengembangkan pengetahuan dan kemampuan mereka dalam pengembangan produk karena perkembangan tren. Semakin tinggi kualitas produksi yang mereka hasilkan maka standar hidup mereka juga akan semakin meningkat.

Untuk para konsumen produk fair trade, merupakan sebuah kesempatan untuk berperan lebih jauh tidak hanya menggunakan atau membeli sebuah produk. Seorang konsumen dalam mekanisme ini diharapkan mempunyai tanggung jawab untuk memperkenalkan mekanisme ini lebih luas.

Fair Trade & Produk Ramah Lingkungan
Terus terang sewaktu saya mengunjungi toko online ecoist, saya terkesima bagaimana sampah-sampah kertas pembungkus permen yang diolah oleh ibu-ibu dari kaum kurang berada di Mexico dapat menjadi sebuah tas tangan yang sangat indah yang dijual dengan harga sekitar 50-60 $US.

hand bag

Atau produk lain, sebuah tas laptop yang dibuat dari poster film bekas.

laptop bag

Mungkin produk-produk  ini dibuat dari sebuah lokasi yang miskin dan berakhir pada tangan seorang yang sangat mampu untuk membelinya.

Saya pikir hanya di mekanisme fair trade, sebuah produk daur ulang dapat dihargai tinggi. Para konsumen belajar untuk menghargai usaha dan waktu yang diperlukan untuk mengolah barang-barang daur ulang tersebut.

Di Indonesia sendiri atau di Jakarta yang sudah saya kunjungi secara langsung, saya mengenal Yayasan Balita Sehat. Mereka melatih ibu-ibu untuk memanfaatkan waktu mereka dengan membuat produk-produk daur ulang dengan kualitas yang sangat tinggi. Kalau kamu tinggal di Jakarta dan mempunyai waktu luang, kunjungilah yayasan ini dan saya yakin kamu pasti akan berebut untuk membeli produk mereka. Dengan membeli produk daur ulang mereka selain berkontribusi terhadap lingkungan, kita juga berkontribusi terhadap peningkatan kualitas ibu-ibu yang hidup di daerah kumuh ibukota.

Keep green keep  stylist.

8 thoughts on “Fair Trade

  1. Wow!! bisa dijual $60..
    Sebetulnya, jual apa aja di Amerika pasti laku kok.. Tapi susah memang untuk memasukkan barang dagangan kita ke Amrik..

  2. Di tv nasional kita juga pernah di ulas, mungkin dari Yayasan Balita Sehat, juga. Bagus2. semua dari barang bekas, jangan heran kalo ketemu tas ada tulisan berbagai macam snack, perman yng ada disekitar kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s