Tips Mengurangi Sampah Plastik

Sebenarnya tips untuk mengurangi tas plastik sudah saya tulis beberapa kali. Ada di postingan Kampanye Tas Belanja atau Review Tas Belanja. 2 tips yang saya berikan saat ini adalah tips yang paling mudah dan bisa dilakukan oleh siapa saja dengan biaya yang sangat murah atau bahkan tanpa biaya sama sekali.

MENGEMBALIKAN PLASTIK

Saya sudah punya plastik banyak di rumah, bagaimana menguranginya? Ibu suka ngomel kalau tidak ada plastik buat kantung sampah. Itu 2 alasan yang paling sering saya dengar.

Kalau soal plastik untuk sampah biasanya hanya plastik berukuran sedang atau besar saja khan yang digunakan? Nah marilah kita mulai untuk mengurangi menerima kantong plastik hitam yang kecil-kecil dari warung. Caranya bisa melihat tips yang berikutnya dibawah ini.

Nah kalau sudah terlanjur menerima plastik bagaimana dong? Gampang saja. Mulai merapikan kantong-kantong plastik hitam kecil yang ada di rumah. Lipat dengan rapi dan jika ada kesempatan ke warung yang biasanya menggunakan kantong plastik jenis ini dibawa saja untuk diberikan ke warung tersebut. Paling tidak kita sudah memperpanjang usia penggunaan tas plastik tersebut dan belajar untuk tidak menerimanya kembali.

Agak aneh ya? Tapi kalau kita sudah terbiasa hal ini tidak akan menjadi aneh lagi. Mbak-mbak di warung tegal yang biasa saya datangi pada awalnya juga sempet senyum-senyum sendiri melihat saya mengembalikan plastik tersebut. Tetapi sekarang sih sudah jadi hal yang biasa buat mereka untuk menerima pengembalian plastik dari saya. Sama terbiasanya dengan mbak-mbak di Indomaret untuk memasukkan belanjaan ke tas belanja yang saya bawa sendiri.

GUNAKAN TAS BELANJA

Tas belanja? Emang emak-emak pake tas belanja? LOL. Ya enggak juga. Tas belanja masa kini bisa sangat trendy, tergantung penggunanya saja. Biasanya bahasa kerennya Tote Bag. Coba searching kata tote bag pasti ketemu design yang bagus-bagus. Tote bag sangat umum juga dibawa oleh laki-laki.

Kalau tidak mau mengeluarkan uang untuk membeli tote bag, tinggal cari sisa kain perca dan jahit sendiri. Atau menitipkan di penjahit dengan biaya jahit yang kecil karena design tote bag yang sangat mudah. Terus ribet dung mesti dibawa kesana kemari? Gak juga, biasanya sih tas belanja yang bentuknya tote bag bisa dilipat dan dimasukkan dalam kantong celana atau tidak memakan ruangan yang besar ketika kita membawa tas yang lain.

Nah kali ini saya mau membagikan 5 tas belanja ala batik yang bisa dilipat menjadi dompet kepada teman-teman semua yang membaca postingan ini. Cara mendapatkannya, silahkan memberikan komen mengenai gaya hidup ramah lingkungan itu mudah atau sulit? Kalau mudah kenapa, kalau sulit kenapa. Dan jika mendapatkan tas belanja ini apakah bersedia untuk berbagi melalui 1 postingan mengenai pengalaman ketika menggunakannya ketika membeli sesuatu.

Saya tunggu komennya sampai tanggal 20 Maret 2010. Kalau yang komen sampai/tidak sampai 5 ya tas belanjanya otomatis menjadi pemilik yang komen. Kalau lebih dari 5 nanti akan saya pilih sendiri. Dan bebas ongkir sampai alamat masing-masing (di Indonesia).😀

Oh iya, kalau mau tahu seperti apa bentuk tas belanja lipet ini. Bisa dilihat dari foto dibawah ini. Tasnya udah sampai di Italia loh ini. *dikeplak krisbi habis-habisan*

29 thoughts on “Tips Mengurangi Sampah Plastik

  1. gaya hidup ramah lingkungan itu mudah kok asal diniati dan konsisten aja… kalo sesuatu dilakukan lebih dari 30 kali secara berturut-turut nanti bisa jadi kebiasaan kok🙂

    contohnya ya salah satunya itu mengurangi sampah plastik dengan belanja pake tote bag yang dibawa sendiri, membiasakan nutup keran wastafel waktu cuci muka/gosok gigi, buang sampah pada tempatnya, dan… apa aja deh kita bisa cari tau sendiri.

    btw hadiah berlaku buat model juga ndak?😆 *dikeplak*

    diam-diam bersyukur yang dipasang bukan foto ala duyung ituh hahahaha

  2. Gampang! Tentu saja lifestyle yang environment-friendly itu gampang banget. Pasalnya kita mau apa enggak? Saya pernah belanja ke pasar, dan bilang supaya sayur yang saya beli dimasukin ke plastiknya daging ayam aja yang udah saya beli duluan. Tapi penjualnya udah kadung mbungkusin pakai plastik, dan saya suruh keluarin lagi.
    Katanya, “Ini gratis, Mbak.”
    Saya bilang, “Keluarin.”
    Katanya lagi, “Ini gratis. Kok nggak mau?”
    Saya ngotot, “Keluarin.”

  3. Saya juga sudah biasa membawa tas berukuran besar sehingga tidak perlu menggunakan tas plastik ketika berbelanja. Tinggal masuk tas, praktis dan tidak merepotkan harus menenteng tas plastik.
    Hal lain yg dapat dilakukan adalah memisahkan sampah yg bisa di-recycle, sehingga dapat mengurangi limbah yg menjadi beban bumi.

    *berharap dapet tote bag gratisan*

  4. Waaww mau tote bagnyaaahh..😀
    Menurutku gaya hidup ramah lingkungan itu gak susah. Malah menguntungkan lho. Aku termasuk yg suka bawa tas yg dilipet2 gitu buat bawa belanjaan. Tapi aku jarang belanja banyak, biasanya malah gak minta plastik, langsung masuk tas yg emang kmn2 bawa tas gede😆 satu lagi, daku skr kmn2 bawa botol minum. Itu selain hemat, kita juga ngurangi sampah botol minuman lho😛

  5. green lifestyle itu susah-susah gampang..saya sedang membiasakan diri untuk berbelanja menggunakan kantong belanja kain yg berkali-kali pakai. tapi ketika saya lupa membawa tas itu, ya mau bagaimana lagi? pakai plastik donk! trus ketika membuang sampah yg menumpuk, mau gak mau harus memisahkan sampah organik dan non organik…it takes much time!😦 tapi masih berusaha untuk dilakukan..

    enaknya, saya terbiasa jadi disiplin untuk dirumah sendiri dalam hal-hal seperti diatas..maunya sih bisa ngajakin yg lain..tapi kan harus mulai dari diri sendiri dulu yak! hihi..

    semangat!!

    *meluncur kerumah didut ngambil tasnya*

  6. Yo wis ta ulangi..

    Gaya hidup ramah lingkungan itu mudah kok. Tinggal menyesuaikan sedikit dari gaya hidup kita sehari-hari. Misalnya dengan membeli kebutuhan sehari-hari dalam kemasan besar sekaligus. Jika dihitung, harga yang kita bayar untuk sebuah produk dlm kemasan besar (contoh: 1botol shampoo 1000ml) lebih murah dibanding jika kita membeli dlm jumlah yg sama pada kemasan kecil (contoh: 5 x 200ml). Menjadi ramah lingkungan karena jumlah limbah yg dihasilkan juga lebih sedikit.
    Mengurangi penggunaan kendaraan pribadi juga lebih hemat dan sehat. Untuk jarak dekat, daripada naek motor ataupun mobil, kenapa tidak mencoba berjalan kaki? Sekarang saya terbiasa berjalan pulang dari blok m plaza ataupun PIM, karena kost saya berada di antaranya. Hemat ongkos juga sih daripada bayar metromini, bajaj ataupun taxi hehehe…

  7. hidup peduli lingkungan itu memang gampang, malahan ane bingung, apanya yang bikin susah? cuma kita aja yg terlalu males.. ga liat dampak langsungnya sih..😛 Dari hal kecil aja.. buang sampah,, biasanya orang males nyimpen sampah ampe nemu tong-nya..
    untuk kondisi lndonesia saat ini..Peduli lingkungan jadi mudah kalau kita dipaksa dengan aturan yg tegas dan perlu pelopor satu orang aja.. banyakin iklan2 sosial di TV dgn seleb2 papan atas juga bisa meningkatkan peduli lingkungan masyarakat..

  8. dan itu yang lagi daku terapkan untuk daku sendiri (terlebih dahulu) dengan menolak kantong plastik sebagai wadah untuk belanjaan.
    tapi perlu di ingat loh. gak cuma itu ajah, justru masalah yang sering banget adalah buang sampah sembarangan. plastik sekecil apapun pasti akan berdampak parah kalo jumlahnya lama – lama banyak.
    maka dari itu, mending sampah jenis plastik dan kertas untuk dipegang atau dimasukin ke tas dulu kalo emang belom nemu tempat sampah.
    Malah tas daku udah kaya tempat sampah, kalo pas sampe rumah lupa dikeluarin dan dibuang ke tempat sampah dan kebawa sampe besoknya lagi… ah dudul wae pokoknya…

  9. aku pernah kasih kado ke temen yaitu tote bag yang bisa dilipet kecil kemudian disimpan di sebuah wadah bertutup, jadi lebih praktis, lucu dan handy! sekarang klo mo belanja juga liat2 dulu, klo sekiranya bisa diangkut pake tas kerja ya sok masuk aja, tpi klo sekiranya butuh tas plastik ya ntar dikumpulin dan dirapiin terus diberikan ke yang lebih membutuhkan

  10. mestinya tidak sulit ya….wong buktinya orang dulu juga gak pake plastik ya bisa survive, gak pake bahan2 kimia ya tetep bisa hidup, gak naek kendaraan bermotor ya ternyata bisa jalan kemana2…

    saya rasa tergantung niatnya sih. dan niat itu tergantung dari kesadarannya. kalau kesadarannya sudah tumbuh, insya Allah niatnya juga bisa muncul dan terejawantahkan (*ceile bahasanya) dengan gaya hidup yang lebih ramah lingkungan…

    dan kalo bisa tolong gak usah nunggu sampe tanggal 20 maret tasnya sudah sampe di rumah saya ya….*wakakakak

  11. saya sering kesel ama kasir hypermart, yang banyak banget pakai kantong plastiknya, pakai acara dipisah antara sabun dan makanan. Saya sudah satukan ke dalam satu plastik belanja yang saya beli, tetap saja mereka ngotot utk memisahkannya ke dalam beberapa plastik. Kenapa sih gak mau memahami keinginan pembeli, pembeli kan penginnnya mengurangi plastik, eh ini malah maksa pembeli memakai plastik.

  12. Awalnya sih males klo belanja mesti bawa tas gitu. Tapi setelah sering kali melihat banyaknya plastik *apalagi klo belanja di pasar tradisional* rasanya simpel dan jg lebih enak aja klo bawa tas kayak tote bag gede gitu, dan lebih ‘go green’ kan Dut😀

    *berharap dapet tote bag-nya*🙂

  13. Gaya hidup ramah lingkungan itu mudah. Seperti pepatah jadul bilang: ada kemauan pasti ada jalan. Sebesar apapun kontribusi kita dalam menjalani hidup yang lebih “green” pasti akan berdampak terhadap bumi ini. Apalagi kalo yang kasih kontribusi itu banyak orang, bayak institusi, akan makin significant dampak positifnya bagi bumi yang hanya satu ini. Kendalanya kalo kita mo nerapin hidup ramah lingkungan kadang datang dari orang2 terdekat kita sendiri. Paling gampang masalah hemat listrik di rumah aja. Udah koar2 berxx, tetep aja kadang sering kita temuin kabel charge masih nancep di colokanlah,..TV masih nyala padahal penontonnya dah ndengkur di depannya, lampu teras masih nyala padahal dah jam 07 pagi. Yang penting…tetap semangat buat diri sendiri dan tetep semangat juga ngingetin orang serumah…buat gaya hidup lebih “green”. Dapet hematnya,…dapet semangat save the earth-nya.
    Ngarep dot com.

  14. Saya akan berusaha!!! karena saya pelajar yang suka jajan di “abang2” gerobak di depan sekolah, saya akan coba bwa wdah sendiri dan bekal minum dri rumah, mudah2an bsa konsisten…

  15. hihi~ banyak juga yg ikutan …sebentar yah buat pengumumannya.

    @nonadita: hmmm pengen ikutan tp lagi liat kriterianya cocok enggak hehehe~

  16. Paling tidak kita sudah memperpanjang usia penggunaan tas plastik tersebut dan belajar untuk tidak menerimanya kembali. ==>> SETUJU!

    i am sooo guilty for still accepting plastic bags from supermarket.

    tp skrg udah ngurangi jumlahnya kok, maksudnya, kalo 1 tas plastik msh bisa nampung semua belanjaan , ya gak usah dipisah-pisah. gpp lah, deterjen campur ama cereal dalan satu tas plastik. toh bentar doang, abis dr supermarket kan langsung pulang.

    kan biasanya kasirnya suka ga mau tuh, nyampur produk makanan ama sejenis sabun/pembersih gt.

    kalo ke minimarket sih biasanya gak pernah mau pakek tas plastik. toh belanjaan printilan. masuk tas juga gpp…

    asal jgn belanja ikan mentah aja, langsung masuk tas tanpa diplastik’in dulu… kan berabe, hehehe..

  17. sorry untuk menunggu pengumumannya😀
    Jadi yang mendapatkan tote bag gratisan adalah:
    – Oelpha
    – Dilla
    – Ocha
    – Vicky Laurentina
    – Endah Karyani

    dan bonus 1 tote bag untuk Susi Widiawati. Untuk Susi saya kasih tote bag untuk meng-encourage dia untuk lebih semangat green life style.

    Satu satu aku e-mail yah nanti

    Thanks teman untuk komen komennya.

  18. Dut, minta ijinnya ya, postingan tentang kurangi sampah plastik ini aku copy paste trus aku share ke rekan2 kerjaku by email, kadang juga live di training waste management sebagai aktivitas “Eco Day”. Matur nuwun

  19. kita harus membiasakan green lifestyle dengan memulai dengan yang terkecil misalnya memakai speda dari pada makai kendaraan roda 2 dan 4. jika kita melakukannya berapa liter fuel yang terhematkan dan effect to environmental juga lebih friendly, dan jika kita runut lagi ke effect global pencemarannya seperti global warming, climate change, ozone depletion dll.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s